Pengembangan Ingridien Berbasis Susu


Pasar ingridien turunan susu mengalami terus mengalami peningkatan. Data United State Dairy Export Council (USDEC) menjelaskan bahwa Amerika Serikat mengekspor 52-54% total produk bubuk skim(SMP, skim milk powder) dalam tiga tahun terakhir. Pada 2016, produksi SMP Amerika Serikat sebanyak 1.047.013 MT dan 19% di antaranya didistribusikan ke Asia Tenggara.

ìSelain mengalami pengolahan menjadi produk berbasis susu seperti susu pasteurisasi, susu UHT, yogurt, dan keju; susu juga diproses untuk menghasilkan ingridien turunan susu, misalnya melalui proses separasi dapat diperoleh krim yang selanjutnya dapat dijadikan sumber untuk mendapatkan ingridien fosfolipid, lipoprotein, protein, enzim, dan lain sebagainya,î jelas Dosen Departemen Ilmu dan Teknologi Pangan IPB, Dr.-Ing. Azis B Sitanggang dalam Seminar The Application of Dairy Product as Food Ingredient yang diselenggarakan atas kerja sama SEAFAST Center IPB, US Dairy Export Council, Pusat Unggulan Ipteks Perguruan Tinggi Indonesia, dan Maw Foundation di Bogor pada 12 September 2017. Contoh lainnya adalah protein whey yang diperoleh dari produksi keju. Whey mengandung protein terlarut, laktosa, vitamin, dan mineral. Adapun laktosa merupakan prekusor untuk pembentukan galaktooligosakarida (GOS), laktulosa, asam laktobionik, dan ingridien pangan lainnya.

Selanjutnya dapat dibaca di Foodreview Indonesia edisi Oktober 2017

Artikel Lainnya

  • Nov 17, 2017

    Strategi Peningkatan Produktivitas Gula Dalam Negeri

    Salah satu permasalahan dalam industri gula dalam negeri adalah tingginya konsumsi energi serta mesin dan peralatan yang kurang memadai. General Manager Integrated Casetech Consultant Pvt. Ltd., Ramit Gupta menambahkan bahwa industri gula Indonesia saat ini menghasilkan kualitas gula yang kurang bagus. ...

  • Nov 16, 2017

    Tingkat Konsumsi Daging Ayam di Indonesia

    Produk daging ayam merupakan sumber protein hewani yang relatif lebih murah dibanding sumber protein hewani lainnya. Hal ini menjadi salah satu faktor tingginya partisipasi konsumen terhadap produk ini.  ...

  • Nov 15, 2017

    Program Manajemen Risiko untuk Produk Pangan Steril Komersial

    Industri pangan steril komersial diwajibkan menerapkan PMR karena jenis pangan tersebut merupakan kelompok pangan yang dengan risiko tinggi mengalami cemaran, terutama mikrobia.  ...

  • Nov 14, 2017

    Prinsip ke-10 Desain Saniter Peralatan dan Mesin untuk Industri Pangan

    Prinsip ke-10 ini merupakan rangkuman dari prinsip-prinsip 1 sampai 9 yang sebelumnya telah dibahas.  Jika prinsip-prinsip tersebut diikuti dan dilakukan dengan baik, maka prinsip ke-10 ini akan dapat dipenuhi dengan baik.  ...

  • Nov 13, 2017

    Perubahan Komponen Flavor Selama Fermentasi Kakao

    Fermentasi biji kakao dimulai dengan pembelahan biji kakao yang sudah masak dan isinya dikumpulkan dalam bak kayu. Kemudian dilakukan fermentasi yang berjalan selama 5 hari untuk jenis Forastero dan 3 hari untuk jenis kakao Edel. Proses fermentasi dimulai dengan menutupi biji kakao selama 2 hari pertama supaya terjadi reaksi anearobik di mana pada akhirnya terjadi asam asetat. Selanjutnya asam asetat akan masuk ke dalam biji kakao dan terjadi reaksi aerobik sampai selesai fermentasi. ...